oleh

Wow! Kenduri Seni Melayu Mendapat Anugerah Pariwisata 2019

Batam- Kepri (internusamedia.com) – Kenduri Seni Melayu (KSM) mendapatkan penghargaan dalam Anugerah Pariwisata Kepulaun Riau 2019. Pada ajang pertama ini KSM mendapat predikat terbaik untuk kategori Event. Bersama KSM, dua agenda pariwisata lain yang mendapat penghargaan di kategori sama yakni Festival Senoa Natuna dan Festival Padang Melang Anambas.

Penghargaan diterima dalam acara Malam Anugerah Pariwisata Kepri 2019 di Pacific Palace Hotel Batam, Sabtu (31/8).

“Terima kasih untuk penghargaan yang diberikan. Ini membuat kami semakin semangat untuk tetap mempertahankan Kenduri Seni Melayu sebagai agenda kebudayaan dan pariwisata di Kota Batam,” kata Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Kota Batam, Ardiwinata.[artikel number=5 tag=”daerah, internasional, ekonomi-bisnis, hukum-kriminal, kesehatan, nasional, olahraga, opini, pendidikan, politik, religi, sepakbola, vidio” ]

KSM ini sudah dilaksanakan sejak 19 tahun lalu. Dan tahun ini akan menjadi agenda ke-20 kalinya.

“KSM ini rutin kita laksanakan, setiap tahun, tak pernah ada jeda. Dan tahun depan rencananya menjadi event utama Visit Batam 2020,” terangnya.

Kenduri Seni Melayu Predikat Terbaik dalam Ajang Anugerah Pariwisata 2019 yang diterima oleh Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Kota Batam, Ardiwinata.

Ardi menjelaskan KSM merupakan agenda kebudayaan. Namun kemasannya layak untuk mendatangkan kunjungan wisatawan mancanegara. Karena pesertanya saja banyak dari negara serumpun.

“Tahun lalu kita bahkan mendapat tambahan peserta yang baru dari Korea, Vietnam, Thailand, Kamboja. Selain dari Singapura, Malaysia, Brunei Darussalam,” paparnya.[artikel number=5 tag=”daerah, internasional, ekonomi-bisnis, hukum-kriminal, kesehatan, nasional, olahraga, opini, pendidikan, politik, religi, sepakbola, vidio” ]

Sementara untuk mendatangkan wisman sebagai penonton, Ardi mengaku sudah promosi sejak jauh hari sebelum pelaksanaan. Dan tahun ini akan sedikit berbeda dari tahun-tahun sebelumnya. Karena lokasi akan pindah dan ada tambahan acara serta kategori.

“Tahun ini tidak lagi di Dataran Engku Putri tapi kita coba pindahknan ke Dataran Engku Hamidah, depan Edukits Batam Centre. Serta akan dikombinasikan dengan bazar dan akan ada parade budaya,” ujarnya.

Pelaksanaan KSM ini, kata Ardi, juga sejalan dengan amanah Peraturan Daerah nomor 1 tahun 2018 tentang Pemajuan Kebudayaan Melayu. Melalui agenda kebudayaan ini, pemerintah bisa menampilkan berbagai macam segmen kemelayuan. Seperti sastra lisan, tulisan, tarian, dan sebagainya.

Komentar

Terkini