oleh

JOINT ANALYSIS BIDANG KAMSUS T.A 2020 DI POLDA KEPRI

Batam-Kepri(internusmedia.com), Mengangkat Topik “Memperkuat keutuhan dan kedaulatan NKRI” pada kegiatan Joint Analysis Bidang Kamsus T.A 2020 yang dilaksanakan di Graha Lancang Kuning Polda Kepri pada Jumat (31/1/20) dan dihadiri oleh Kabaintelkam Polri Komjen Pol. Drs. Agung Budi Maryoto, M.Si., Panglima Komando Gabungan Wilayah Pertahanan 1 Laksamana Madya TNI Yudo Margono, S.E,M.M., Kakorpolairud Baharkam Polri, Irjen Pol. Drs. Lotharia Latif S.H., M.Hum., Kapolda Kepri Irjen Pol Andap Budhi Revianto S.IK., Kepala Kamla Zona Maritim Barat, Laksamana Pertama TNI Eko Muryanto,S.Sos., Wakapolda Kepri, Forkompinda Provinsi Kepri, Pejabat Utama Polda Kepri, Narasumber dan para peserta Joint Analysis.

Kegiatan diawali dengan Sambutan Kapolda Kepri yang menyampaikan ucapan syukur kepada Tuhan Yang Maha Esa yang atas karunia nya kegiatan ini dapat berlangsung. “Kegiatan ini merupakan suatu momentum yang bermanfaat, mari kita perkuat dan kita jaga NKRI, Mari bersama ikuti acara ini dengan baik dan selamat datang di Polda Kepri”. Tutur Kapolda Kepri.

Selanjutnya dalam kesempatan tersebut Kabaintelkam Polri menyampaikan kegiatan Joint Analysis bidang Kamsus, yang mengangkat topik *”Memperkuat Keutuhan dan Kedaulatan NKRI”*, hal ini Berkaitan dengan pasca terjadinya kembali polemik di perairan Natuna Kepulauan Riau. Sebagaimana diketahui sejak akhir tahun 2019 sampai beberapa minggu ini, di Perairan Natuna Kepulauan Riau kembali menjadi perhatian masyarakat secara luas, yang disebabkan kehadiran sejumlah kapal nelayan Tiongkok yang melakukan penangkapan ikan dengan dikawal kapal Coast Guard China, yang memasuki wilayah Perairan ZEE Indonesia (130 mil laut) sejak tanggal 10 Desember 2019 lalu, tutur Kabaintelkam Polri Komjen Pol. Drs. Agung Budi Maryoto, M.Si.

Sesuai konvensi hukum laut PBB (UNCLOS) tahun 1982, Indonesia memiliki hak berdaulat atas Zona Ekonomi Ekslusif (ZEE) diperairan 200 mil laut dari titik pangkal kepulauan, dan Indonesia berdaulat atas perairan hingga 12 mil laut dari titik pangkal kepulauan. Kapal Coast Guard China berhasil diusir oleh Badan Keamanan Laut (Bakamla) dan militer Indonesia, namun mereka tetap mengklaim bahwa mereka memiliki hak di perairan tersebut. Klaim china atas perairan laut Natuna, khususnya Laut Natuna Utara, Provinsi Kepulauan Riau (Kepri), dengan memakai Nine-Dash Line (sembilan garis putus-putus dengan titik-titik imajenier) di Laut China Selatan. Selain menggunakan dasar Nine Dash Line, China juga mengklaim Perairan Natuna sebagai wilayah penangkapan ikan tradisional nelayan China dengan mengacu pada batas wilayah China sejak zaman Dinasti Ming, Ucap Kabaintelkam Polri.

Komentar

Terkini